ATJEH.ID

Syahid Lapan & Marsose

Dimakamkan di Cot Batee Geulungku, Simpang Mamplam, Bireuen, Aceh

Kita bisa membaca nama-nama syahid lapan di Cot Batee Geulungku, Simpang Mamplam, Bireuen, Aceh. ist: ferhatt.com

 

Oleh H. A. R. DJULI

Makam Syuhada Lapan. Ya, masyarakat yang sering bepergian melalui Jalan Lintas Sumatera, Medan-Banda Aceh dan sebaliknya mungkin pernah mendengar atau setidaknya pasti melewati makam Syuhada Lapan yang terletak persis di pinggir jalan nasional tersebut. Tepatnya di Simpang Tamboe Cot Batee Geulungku, Kecamatan Simpang Mamplam, Bireuen.

Begitupun,  belum tentu semua masyarakat mengetahui sejarahnya mengapa makam tersebut dinamakan makam Syuhada Lapan.

Menurut catatan, di situs sejarah perjuangan itu terdapat makam delapan pejuang yang syahid (gugur) dalam pertempuran melawan serdadu Marsose Belanda awal tahun 1902 masehi atau 114 tahun silam.

Dinamakan makam Syuhada Lapan  karena di makam yang terurus rapi oleh masyarakat setempat itu dimakamkan delapan pejuang yang gugur melawan serdadu Marsose  Belanda.

Menurut Arakata (catatan) yang tertulis rapi di didinding makam,  kedelapan pejuang yang gugur yakni, Tgk. Panglima Prang Rayeuk Jurong Binje, Tgk. Muda Lem Mamplam, Tgk. Nyak Balee Ishak Blang Mane, Tgk. Meureudu Tambue, Tgk. Balee Tambue, Apa Syekh Lancok Mamplam, Muhammad Sabi Blang Mane, dan Nyak Ben Matang Salem Blang Teumulek.

Pada peristiwa heroik yang terjadi pada awal tahun 1902 itu, delapan laskar mujahidin  menghadang patroli berjalan kaki serdadu Marsose Belanda yang berkekuatan 24 orang bersenjata lengkap.

Mereka semuanya bersenjata api. Sedangkan  delapan lasykar pejuang Aceh  hanya bersenjatakan pedang. Tapi berkat semangat juang yang tinggi, mereka berhasil menewaskan 24 serdadu Marsose Belanda.

Setelah delapan Lasykar pejuang Aceh  berhasil menewaskan ke-24 serdadu Marsose Belanda. Ketika laskar mujahidin sedang mengumpulkan  semua persenjataan serdadu Marsose Belanda yang tewas, tiba-tiba sejumlah serdadu Marsose Belanda datang dari arah Jeunieb memberi bantuan.

Kedelapan pejuang Aceh yang sedang mengumpulkan senjata serdadu Marsoese Belanda tewas bersimbah darah diserang membabi buta oleh pasukan serdadu Mmarsose Belanda.

Jenazah kedelapan pejaung Aceh yang gugur sebagai Syuhada dimakamkan dalam satu liang, karena bagian tubuh kedelapan pejuang Aceh dicincang  berserakan dengan pedang milik pejuang  sendiri. .

Kini,  makam Syuhada Lapan setiap hari mendapat kunjungan masyarakat dari Kebupatan Bireuen maupun dari luar  yang ingin bernazar maupun untuk melepas nazar kenduri menyembelih sapi atau kambing di komplek malam Syuhada Lapan.

Para pengguna jalan kendaraan roda dua dan angkutan bus umum juga selalu berhenti sebentar begitu tiba di depan kuburan Syuhada Lapan untuk memberi sedekah (sumbangan).

Di depan makam memang telah disediakan celengan beton berbentuk miniatur rumah dan para warga dalam perjalanan memohon kepada Allah agar selamat dalam perjalanan ke tujuannya masing-masing.

Suatu hal yang unik di komplek Makam Syuhada Lapan  dinaungi sebatang pohon “Sala Teunguet” (Sala Tidur) namanya. Kendati sudah berusia sekitar 114 tahun, pohon “Sala Teunguet” masih berdiri rindang menaungi Makam Delapan.

Sumber masyarakat setempat mengtakan, dinamakan pohon Sala Teungeut, karena setiap pukul 18.00 WIB menjelang senja daun-daun pohon itu menguncup dengan sendirinya.

Daun-daunnya  kembali mekar keesokan paginya kendati  sudah berusia 114 tahun pohon Sala Teunguet  sampai sekarang masih berdiri kokoh dan rindang menaungi  komplek Makam Syuhada Lapan.

Perlawanan rakyat Aceh dalam Perang Aceh sepanjang sejarah, melahirkan banyak catatan-catatan. Jenderal GP. Booms dalam bukunya De Erste Atjeh Expediti en Hare Enquete (Zentgraaf, 1938) menulis:

Suatu bangsa yang tidak gentar menghadapi maut, yang menganggap ia tidak dapat dikalahkan.

Perang antara pihak Belanda dan  Aceh yang dikenal dengan Perang Aceh melahirkan pengakuan pihak Belanda. G.B. Hooyer (1897) menulis:

“Tidak ada pasukan lain yang dikagumi Belanda kecuali orang Atjeh  memperlihatkan keberanian dan tidak gentar menghadapi maut di dalam pertempuran-pertempuran. penuh kepercayaan pada kekuatan sendiri, begitu gigih  dalam menghadang lawan, memperlihatkan cinta kemerdekaan, fanatik dan laksana dilahirkan untuk bergerilya. Tulis GB Hoojeri.*]

Get real time updates directly on you device, subscribe now.